Mengenal Infleksi dalam Bahasa Sanskerta

Bagi penutur bahasa Indonesia, mungkin istilah infleksi tidak dikenal umum. Tapi proses infleksi mirip—walaupun tidak sama—dengan pemberian imbuhan pada kata dasar dalam bahasa kita. Kata dasar ‘buku’ dapat diubah dengan menambahkan imbuhan, sehingga menjadi kata kerja atau kata benda lain yang maknanya berbeda, misalnya pem-buku-an, per-buku-an, dan mem-buku-kan.

KBBI mendefinisikan infleksi sebagai: perubahan bentuk kata (dalam bahasa fleksi) yang menunjukkan berbagai hubungan gramatikal (seperti deklinasi nomina, pronomina, adjektiva, dan konjugasi verba). Pusing? Coba dibaca pelan-pelan; kita memang perlu mengenal berbagai istilah linguistik yang mungkin masih asing.

Pada intinya, infleksi mengubah kata dasar (yang belum memiliki makna gramatikal) sehingga menjadi kata-kata yang dapat digunakan di dalam suatu kalimat. Berbeda dengan bahasa Indonesia, kata dasar di dalam bahasa Sanskerta belum “matang”, sehingga perlu “dimasak” lebih lanjut (dipanaskan di atas api, ditambahkan bumbu-bumbu, dan sebagainya) sehingga bisa dihidangkan.

Persis demikian, kata-kata dasar di dalam bahasa Sanskerta perlu diolah melalui proses infleksi sebelum kata tersebut bisa dipakai di dalam kalimat. Kok ribet banget? Pada awalnya infleksi memang terkesan rumit, tapi ia memiliki fungsi yang sangat menarik. Bahasa yang highly inflected, seperti bahasa Sanskerta, terbebas dari urutan baku kata-kata, seperti S-P-O yang umum di dalam bahasa Indonesia.

“Saya makan buah,” misalnya, tidak sama artinya dengan “buah makan saya”, atau “makan buah saya”, dan seterusnya. Infleksi mengikat masing-masing kata pada perannya di dalam sebuah kalimat. Jika saya ingin mengatakan “saya makan buah”, maka strukturnya:

[saya] kt. benda, subyek, tungal — [makan] kt. kerja aktif, dilakukan orang pertama — [buah] kt. benda, obyek, tunggal.

Jika informasi mengenai fungsi, kedudukan, dan keterangan suatu kata (yang dicetak miring) dilekatkan pada kata-kata dasarnya (dicetak biru), maka posisi ketiga kata tersebut di dalam suatu kalimat dapat dibolak-balik tanpa mengubah pesan yang ingin disampaikan. Misalnya:

[buah] kt. benda, obyek, tunggal — [makan] kt. kerja aktif, dilakukan orang pertama — [saya] kt. benda, subyek, tungal.

Paham? Coba dibaca sekali lagi, perlahan-lahan.

Seperti contoh di atas, infleksi dapat dilakukan pada dua jenis kata: kata benda dan kata kerja.

Infleksi yang dikenakan pada kata benda disebut deklinasi. Sedangkan infleksi pada kata kerja disebut konjugasi. Beberapa bahasa di dunia, terutama dari rumpun bahasa Proto-Indo-Eropa (PIE) masih memiliki kedua jenis infleksi ini, pada berbagai tingkatan.

Kebanyakan bahasa-bahasa modern dari rumpun PIE kehilangan proses deklinasi, namun masih memiliki proses konjugasi kata kerja. Misalnya saja bahasa Inggris. Verba to be mengalami konjugasi apabila ditempatkan di dalam suatu kalimat, tergantung pada subyeknya: I am, you are, she/he/it is.

Deklinasi

Suatu kata benda bisa menyimpan beberapa informasi: 1) jumlah, 2) gender dan huruf akhirnya, dan 3) posisinya di dalam kalimat. OK, kita akan bahas satu per satu.

Pertama, jumlah. Dalam bahasa Indonesia, ketika menyebut ‘buku’ kita tahu bahwa jumlahnya satu. Sedangkan, bila kita menyebut ‘buku-buku’ maka sudah pasti jumlahnya lebih dari satu. Yang pertama disebut kata benda tunggal/singular, dan yang kedua disebut kata benda jamak.

Begitu pula dalam bahasa Inggris: book singular, sedangkan books jamak. Bahasa Sanskerta tidak hanya mengenal singular/tunggal dan plural/jamak, namun juga bentuk dual (sepasang). Istilah yang digunakan adalah: eka-vacanam (singular/tunggal), dvi-vacanam (dual), dan bahu-vacanam (plural/jamak).

Kedua, gender. Beberapa kata bahasa Indonesia yang diserap dari bahasa Sanskerta memiliki gender, misalnya siswa (laki-laki-laki) dan siswi (perempuan), suami dan istri. Sanskerta tidak hanya mengenal 2 gender (maskulin dan feminin), namun juga gender netral. Gender tidak selalu terkait dengan benda/orang yang dirujuknya, namun juga pada bunyi akhir kata tersebut.

Misalnya, nama Rāma merupakan nama laki-laki, namun Rāmā adalah nama perempuan. Ada ciri-ciri umum untuk menetukan apakah suatu kata dikategorikan maskulin, feminin, atau netral, namun ada saja pengecualiannya. Gender yang berbeda akan mengalami proses dekilnasi yang berbeda pula.

Ketiga, posisi di dalam kalimat (atau disebut kasus). Ada 7 ‘perihal/kasus’ utama kata benda di dalam kalimat:

  1. Nominatif, yaitu sebagai subyek. Contoh: Saya makan buah.
  2. Akusatif, yaitu sebagai obyek. Contoh: ‘buah’ dalam kalimat di atas.
  3. Instrumental, yaitu sebagai metode, cara, atau alat; biasanya disertai kata ‘dengan’ (by, with). Contoh: Saya makan buah dengan tangan.
  4. Datif, yaitu sebagai tujuan; biasanya disertai kata ‘untuk, supaya’. Contoh: Saya membeli buah untuk adik.
  5. Ablatif, yaitu sebagai asal; biasanya disertai kata ‘dari’. Contoh: Saya membawa buah dari pasar.
  6. Genitif, yaitu menunjukkan kepemilikan. Contoh: Buah itu milik Budi.
  7. Lokatif, yaitu menunjukkan tempat; biasanya disertai kata ‘di, ke’. Contoh: Saya makan buah di kebun.

Keseluruhan informasi di atas dilekatkan kepada kata benda dasar melalui proses deklinasi. Dengan demikian, setiap kata (di dalam kalimat) menjelaskan dirinya sendiri.

Konjugasi

Bagi yang sudah pernah belajar bahasa Inggris, Perancis, Jerman dan sebagainya, konjugasi (kata kerja) bukan sesuatu yang asing. Sama halnya dengan deklinasi, konjugasi melekatkan beberapa informasi mengenai: 1) apa yang sedang terjadi/aktivitas, 2) siapa pelakunya, 3) berapa jumlah pelakunya, 4) waktu (tenses) atau nuansa (mood) ketika itu terjadi, serta 5) apakah verba tersebut aktif atau pasif.

Semua kata kerja dasar di dalam bahasa Sanskerta berasal dari “elemen” dasar yang disebut dhātuAda lebih dari 2.000 dhātu yang menjelaskan berbagai aktivitas. Setiap dhātu masuk ke dalam satu (atau lebih) kelas kata kerja; masing-masing kelas memiliki bentuk konjugasi yang berbeda-beda.

Selain itu, masing-masing dhātu juga bisa menjadi aktif, dan/atau pasif, atau kedua-duanya. Kata kerja aktif disebut Parasmai-padam (sering disimbolkan P). Karta kerja pasif disebut Ātmane-padam (sering disimbolkan A). Dan kata dasar kerja yang bisa dikonjugasi menjadi keduanya, disebut Ubhaya-padam (disimbolkan U).

Ada 3 jenis pelaku: orang pertama (uttama-puruṣaḥ)—aku, kami, kita; orang kedua (madhyama-puruṣaḥ)—kamu, kalian; dan orang ketiga (prathama-puruṣaḥ)—dia, mereka. Pelakunya juga bisa terdiri dari satu orang (eka-vacanam), dua orang (dvi-vacanam), atau lebih dari dua orang (bahu-vacanam).

Dalam bahasa Sanskerta dikenal 10 jenis tenses dan moods:

  1. Simple present tense (laṭ-kāraḥ).
  2. Perfect past tense (liṭ-kāraḥ).
  3. First future tense (luṭ-kāraḥ).
  4. Second future tense (lṛṭ-kāraḥ).
  5. Imperative mood (loṭ-kāraḥ).
  6. Simple past tense (laṅ-kāraḥ).
  7. Potential mood (adhiliṅ-kāraḥ).
  8. Benedictive mood (āśīrliṅ-kāraḥ).
  9. General past tense (luṅ-kāraḥ).
  10. Conditional mood (lṛṅ-kāraḥ).

Masing-masing maknanya akan dibahas secara terpisah karena memerlukan penjelasan yang cukup banyak.

Sekilas, infleksi nampak sangat kompleks dan banyak yang harus dihapalkan. Betul. Tapi di era gadget dan internet ini, kita bisa menggunakan situs-situs tertentu untuk membantu kita melakukan deklinasi maupun konjugasi, asalkan kita paham betul bentuk kata dasarnya.

Sekian dulu. Kita lanjutkan dengan pembahasan berikutnya di lain waktu.

Ānandam!

Isha Upanishad

Īśā upaniṣad, atau yang juga dikenal sebagai Īśāvāsya upaniṣad—yang diambil dari 2 kata pertama di dalam kitab ini, merupakan bab penutup Śukla Yajurveda (sekitar 1200–1000 SM), yaitu bab ke-40. Isha upanishad merupakan upanishad-utama yang terpendek, yang terdiri dari 18 sloka saja. Namun demikian, Isha upanishad dipandang sebagai salah satu teks suci terpenting di dalam tradisi advaita yang menjelaskan kesatuan antara Sang Jiwa dan Tuhan Yang Esa (Paramātmā).

Upanishad berasal dari: upa ni ṣad; kata dasar “ṣad” seakar dengan kata sit di dalam bahasa Inggris, yang berarti duduk. Awalan upa- menunjukkan makna “di dekat atau di bawah”; sedangkan awalan kedua, ni-,  menyatakan “di dalam atau tunduk, merendah”. Jadi upanishad berarti duduk di dekat, di bawah Sang Guru. Isha atau īśā adalah salah satu nama Tuhan yang berarti “Ia yang maha berkuasa”; sehingga Isha upanishad bisa dimaknai sebagai ajaran (yang diterima dari Sang Guru) untuk mendekatkan diri kita kepada Ia Hyang Mahakuasa, yang juga Maha Bersemayam di Dalam Diri Semua Makhluk (sloka 1).

Teks lengkap Isha upanishad dalam bahasa Sanskrit dibawah ini saya transkripsikan sendiri ke dalam aksara Bali; sedangkan terjemahan maknanya saya ambil dari buku “Shambala: Fajar Pencerahan di Lembah Kesadaran”, karya Swami Anand Krishna, yang diterbitkan oleh PT. Gramedia Pustaka Utama, 2000. Ini adalah upaya untuk menyebarluaskan ajaran dharma serta untuk merawat khasanah pengetahuan warisan Peradaban Sindhu/Hindu/Indus/Indo. Seperti yang Swami Anand Krishna ungkapkan di dalam bukunya, “Isha Upanishad bukan teks agama, tetapi teks keagamaan—religiousness. Inti keagamaan.”

Apabila pembaca mengutip sebagian atau keseluruhan tulisan di bawah, silakan menuliskan pula sumbernya. Jika ingin sharing atau berdiskusi terkait tulisan ini silakan menuliskannya di kotak komen. Semoga bermanfaat.

 

sarasvati528

Dewi Saraswati

 


᭟ ᬒᬁ ᬰ᭄ᬭᬷ ᬕᬸᬭᬸᬪ᭄ᬬᭀ ᬦᬫᬄ ᭟

᭚ ᬅᬣ ᬈᬰᭀᬧᬡᬶᬱᬤ᭄ ᭟

ᬒᬁ ᬧᬹᬃᬡᬫᬤᬄ ᬧᬹᬃᬡᬫᬶᬤᬀ ᬧᬹᬃᬦᬵᬢ᭄ ᬧᬹᬃᬡᬫᬸᬤᬘ᭄ᬬᬢᬾ ᭞
ᬧᬹᬃᬡᬲ᭄ᬬ  ᬧᬹᬃᬡᬫᬵᬤᬵᬬ ᬧᬹᬃᬡᬫᬾᬯᬵᬯᬰᬶᬱ᭄ᬬᬢᬾ ᭟

ᬒᬁ ᬰᬵᬦ᭄ᬢᬶᬄ ᬰᬵᬦ᭄ᬢᬶᬄ ᬰᬵᬦ᭄ᬢᬶᬄ ᭟

ᬒᬁ ᬈᬰᬵᬯᬵᬲ᭄ᬬ ᬫᬶᬤᬁ ᬲᬃᬯᬀ ᬬᬢ᭄ᬓᬶᬜ᭄ᬘ ᬚᬕᬢ᭄ᬬᬵᬀ ᬚᬕᬢ᭄ ᭞ ᬢᬾᬦ ᬢ᭄ᬬᬓ᭄ᬢᬾᬦ ᬪᬸᬜ᭄ᬚᬷᬢᬵ ᬫᬵ ᬕᬺᬥᬄ ᬓᬲ᭄ᬬᬲ᭄ᬯᬶᬤ᭄ᬥᬦᬫ᭄ ᭟᭑᭟ ᬓᬸᬃᬯᬦ᭄ᬦᬾᬯᬾᬳ ᬓᬃᬫᬵᬡᬶ ᬚᬶᬚᬷᬯᬶᬱᬾᬘ᭄ᬙᬢᬁ ᬲᬫᬵᬄ ᭞ ᬏᬯᬀ ᬢ᭄ᬯᬬᬶ ᬦᬵᬦ᭄ᬬᬣᬾᬢᭀ’ᬲ᭄ᬢᬶ ᬦ ᬓᬃᬫ ᬮᬶᬧ᭄ᬬᬢᬾ ᬦᬭᬾ ᭟᭒᭟ ᬅᬲᬸᬃᬬ ᬦᬵᬫ ᬢᬾ ᬮᭀᬓᬵ ᬅᬦ᭄ᬥᬾᬦ ᬢᬫᬲᬵ’ᬯᬺᬢᬵᬄ ᭞ ᬢᬵᬁᬲ᭄ᬢᬾ ᬧ᭄ᬭᬾᬢ᭄ᬬᬵᬪᬶᬕᬘ᭄ᬙᬦᬢᬶ ᬬᬾ ᬓᬾ ᬘᬵᬢ᭄ᬫᬳᬦᭀ ᬚᬦᬵᬄ ᭟᭓᭟ ᬅᬦᬾᬚᬤᬾᬓᬀ ᬫᬦᬲᭀ ᬚᬯᬷᬬᭀ ᬦᬿᬦᬤ᭄ᬤᬾᬯᬵ ᬆᬧ᭄ᬦᬸᬯᬦ᭄ᬧᬸᬃᬯᬫᬃᬱᬢ᭄ ᭞ ᬢᬤ᭄ᬥᬵᬯᬢᭀ’ᬦ᭄ᬬᬵᬦᬢ᭄ᬬᬾᬢ ᬢᬶᬱ᭄ᬞᬢ᭄ ᬢᬲ᭄ᬫᬶᬦ᭄ᬦᬧᭀ ᬫᬵᬢᬭᬶᬰ᭄ᬯᬵ ᬤᬥᬵᬢᬶ ᭟᭔᭟ ᬢᬤᬾᬚᬢᬶ ᬢᬦᬿᬚᬢᬶ ᬢᬤ᭄ᬤᬹᬭᬾ ᬢᬤ᭄ᬯᬦ᭄ᬢᬶᬓᬾ ᭞ ᬢᬤᬦ᭄ᬢᬭᬲ᭄ᬬ  ᬲᬃᬯᬲ᭄ᬬ  ᬢᬤᬸ ᬲᬃᬯᬲ᭄ᬬᬵᬲ᭄ᬬ  ᬩᬵᬳ᭄ᬬ ᬢᬄ ᭟᭕᭟ ᬬᬲ᭄ᬢᬸ ᬲᬃᬯᬵᬡᬶ ᬪᬹᬢᬵᬦ᭄ᬬᬵᬢ᭄ᬫᬦ᭄ᬬᬾᬯᬵᬦᬸᬧᬰ᭄ᬬᬢᬶ ᭞ ᬲᬃᬯᬪᬹᬢᬾᬱᬸ ᬘᬵᬢ᭄ᬫᬵᬦᬀ ᬢᬢᭀ ᬦ ᬯᬶᬚᬸᬕᬸᬧ᭄ᬲᬢᬾ ᭟᭖᭟ ᬬᬲ᭄ᬫᬶᬦ᭄ᬲᬃᬯᬵᬡᬶ ᬪᬹᬢᬵᬦ᭄ᬬᬵᬢ᭄ᬫᬿᬯᬵᬪᬸᬤ᭄ᬯᬶᬚᬵᬦᬢᬄ ᭞ ᬢᬢ᭄ᬭ ᬓᭀ ᬫᭀᬳᬄ ᬓᬄ ᬰᭀᬓ ᬏᬓᬢ᭄ᬯᬫᬦᬸᬧᬰ᭄ᬬᬢᬄ ᭟᭗᭟ ᬲ ᬧᬭ᭄ᬬ ᬕᬵᬘ᭄ᬙᬸᬓ᭄ᬭᬫᬓᬵᬬᬫᬯ᭄ᬭᬡᬫᬲ᭄ᬦᬵᬯᬶᬭᬁ ᬰᬸᬤ᭄ᬥᬫᬧᬵᬧᬯᬶᬤ᭄ᬥᬫ᭄ ᭞ ᬓᬯᬶᬭ᭄ᬫᬦᬷᬱᬷ ᬧᬭᬶᬪᬹᬄ ᬲ᭄ᬯᬬᬫ᭄ᬪᬸᬬᬵᬃᬣᬵᬢᬣ᭄ᬬᬢᭀ’ᬭ᭄ᬣᬵᬦ᭄ ᬯ᭄ᬬ ᬤᬥᬵᬘ᭄ᬙᬵᬰ᭄ᬯᬢᬷᬪ᭄ᬬᬄ ᬲᬫᬵᬪ᭄ᬬᬄ ᭟᭘᭟ ᬅᬦ᭄ᬥᬀ ᬢᬫᬄ ᬧ᭄ᬭᬯᬶᬰᬦ᭄ᬢᬶ ᬬᭀ’ᬯᬶᬤ᭄ᬬᬵᬫᬸᬧᬵᬲᬢᬾ ᭞ ᬢᬢᭀ ᬪᬹᬬ ᬇᬯ ᬢᬾ ᬢᬫᭀ ᬬ ᬉ ᬯᬶᬤ᭄ᬬᬵᬬᬵᬁ ᬭᬢᬵᬄ ᭟᭙᭟ ᬅᬦ᭄ᬬ ᬤᬾᬯᬵᬳᬸᬃᬯᬶᬤ᭄ᬬ ᬬᬵ’ᬦ᭄ᬬᬤᬳᬸᬭᬯᬶᬤ᭄ᬬᬬᬵ ᭞ ᬇᬢᬶ ᬰᬸᬰ᭄ᬭᬸᬫ ᬥᬷᬭᬵᬡᬵᬀ ᬬᬾ ᬦᬲ᭄ᬢᬤ᭄ᬯᬶᬘᬘᬓ᭄ᬱᬶᬭᬾ ᭟᭑᭐᭟ ᬯᬶᬤ᭄ᬬᬵ ᬘᬵᬯᬶᬤ᭄ᬬᬵᬀ ᬘ ᬬᬲ᭄ᬢᬤ᭄ᬯᬾᬤᭀᬪᬬᬁ ᬲᬳ ᭞ ᬅᬯᬶᬤ᭄ᬬᬬᬵ ᬫᬺᬢ᭄ᬬᬸᬀ  ᬢᬷᬃᬢ᭄ᬯᬵ ᬯᬶᬤ᭄ᬬᬬᬵ’ᬫᬺᬢᬫᬰ᭄ᬦᬸᬢᬾ ᭟᭑᭑᭟ ᬅᬦ᭄ᬥᬀ ᬢᬫᬄ ᬧ᭄ᬭᬯᬶᬰᬦ᭄ᬢᬶ ᬬᭀ’ᬲᬫ᭄ᬪᬹᬢᬶᬫᬸᬧᬵᬲᬢᬾ ᭞ ᬢᬢᭀ ᬪᬹᬬ ᬇᬯ ᬢᬾ ᬢᬫᭀ ᬬ ᬉ ᬲᬫᬪᬹᬢ᭄ᬬᬵᬁ ᬭᬢᬵᬄ ᭟᭑᭒᭟ ᬅᬦ᭄ᬬᬤᬾᬯᬵᬳᬸᬄ ᬲᬫ᭄ᬪᬯᬵᬤᬦ᭄ᬬᬤᬵᬳᬸᬭᬲᬫ᭄ᬪᬯᬵᬢ᭄ ᭞ ᬇᬢᬶ ᬰᬸᬰ᭄ᬭᬸᬫ ᬥᬷᬭᬵᬡᬵᬀ ᬬᬾ ᬦᬲ᭄ᬢᬤ᭄ᬯᬶᬘᬘᬓ᭄ᬱᬶᬭᬾ ᭟᭑᭓᭟ ᬲᬫ᭄ᬪᬹᬢᬶᬫ᭄ ᬘ ᬯᬶᬦᬵᬰᬀ ᬘ ᬬᬲᬢᬤ᭄ᬯᬾᬤᭀᬪᬬᬁ ᬲᬳ ᭞ ᬯᬶᬦᬵᬰᬾᬦ ᬫᬺᬢ᭄ᬬᬸᬀ ᬢᬷᬃᬢ᭄ᬯᬵ ᬲᬫ᭄ᬪᬸᬢ᭄ᬬᬵ’ᬫᬺᬢᬫᬰ᭄ᬦᬸᬢᬾ ᭟᭑᭔᭟ ᬳᬶᬭᬡ᭄ᬫᬬᬾᬦ ᬧᬵᬢ᭄ᬭᬾᬡ ᬲᬢ᭄ᬬᬲ᭄ᬬᬵᬧᬶᬳᬶᬢᬀ ᬫᬸᬔᬫ᭄ ᭞ ᬢᬢ᭄ᬯᬀ ᬧᬸᬱᬦ᭄ᬦᬧᬵᬯᬺᬡᬸ ᬲᬢ᭄ᬬᬥᬃᬫᬵᬬ ᬤᬺᬱ᭄ᬝᬬᬾ ᭟᭑᭕᭟ ᬧᬸᬱᬦ᭄ᬦᬾᬓᬃᬱᬾ ᬬᬫ ᬲᬹᬃᬬ ᬧ᭄ᬭᬵᬚᬵᬧᬢ᭄ᬬ  ᬯ᭄ᬬᬹᬳ ᬭᬱ᭄ᬫᬷᬦ᭄ ᬲᬫᬹᬳᬢᬾᬚᬄ ᭞ ᬬᬢ᭄ᬢᬾ ᬭᬹᬧᬀ ᬓᬮ᭄ᬬᬵᬡᬢᬫᬀ ᬢᬢ᭄ᬢᬾ ᬧᬰ᭄ᬬᬵᬫᬶ ᬬᭀ’ᬲᬵᬯᬲᭁ ᬧᬸᬭᬸᬱᬄ ᬲᭀ’ᬳᬫᬲ᭄ᬫᬶ ᭟᭑᭖᭟ ᬯᬵᬬᬸᬭᬦᬮᬫᬫᬺᬢᬫᬣᬾᬤᬀ ᬪᬲ᭄ᬫᬵᬦ᭄ᬢᬁ ᬰᬭᬷᬭᬫ᭄ ᭞ ᬒᬁ ᬓ᭄ᬭᬢᭀ ᬲ᭄ᬫᬭ ᬓᬺᬢᬁ ᬲ᭄ᬫᬭ ᬓ᭄ᬭᬢᭀ ᬲ᭄ᬫᬭ ᬓᬺᬢᬁ ᬲ᭄ᬫᬭ ᭟᭑᭗᭟ ᬅᬕ᭄ᬦᬾ ᬦᬬ ᬲᬸᬧᬣᬵ ᬭᬵᬬᬾ ᬅᬲ᭄ᬫᬵᬦ᭄ ᬯᬶᬰ᭄ᬯᬵᬦᬶ ᬤᬾᬯ ᬯᬬᬸᬦᬵᬦᬶ ᬯᬶᬤ᭄ᬬᬵᬦ᭄ ᭞ ᬬᬸᬬᭀᬥ᭄ᬬᬲ᭄ᬫᬚ᭄ᬚᬸᬳᬸᬭᬵᬡᬫᬾᬦᭀ ᬪᬹᬬᬶᬱ᭄ᬞᬵᬀ ᬢᬾ ᬦᬫᬉᬓ᭄ᬢᬶᬫ᭄ ᬯᬶᬥᬾᬫ ᭟᭑᭘᭟

ᬒᬁ ᬰᬵᬦ᭄ᬢᬶᬄ ᬰᬵᬦ᭄ᬢᬶᬄ ᬰᬵᬦ᭄ᬢᬶᬄ ᭟᭜᭟


AUM

Yang itu Sampurna, Yang inipun Sampurna;
dari Kesempurnaan lahir Yang Sampurna…
Kendati demikian, Kesempurnaan tak terpengaruh;
Ia masih tetap Sampurna.

[1] Keberadaan ini, alam semesta ini, diliputi oleh Tuhan. Oleh karenanya, lepaskanlah keterikatan dan rasa kepemilikan! [2] Inilah jalan satu-satunya untuk menjalani hidup tanpa dibelenggu oleh Hukum Sebab-Akibat. [3] Mereka yang hidup tanpa kesadaran demikian, sesungguhnya hidup dalam kegelapan dan (sedang) melakukan pembunuhan terhadap diri sendiri.

[4] Kendati tidak bergerak, Dia lebih cepat daripada pikiran. Pancaindra tidak dapat mengejar-Nya. Kendati berada di satu tempat, sesungguhnya Ia berada di mana-mana. [5] Bergerak tetapi tidak bergerak, jauh tetapi dekat, berada di dalam tetapi juga di luar—Demikianlah Dia Ada-Nya.

[6] Ia yang melihat segala sesuatu di dalam ‘diri’ dan melihat ‘diri’-nya di dalam segala sesuatu tidak akan membenci siapapun juga. [7] Kesadaran akan ‘kesatuan’ membebaskan manusia dari ilusi yang menyebabkan penderitaan.

[8] ‘Dia’ menembus segala-galanya—murni, tak berwujud dan tak bisa dilukai; tanpa urat dan nadi, tidak ternodai, tidak menderita, maha-tahu dan menguasai pikiran—’Dia’ melampaui segala-galanya dan tidak bersandar pada apa pun juga. Apapun yang terjadi (adalah) atas kehendak ‘Dia’.

[9] Yang ‘tidak sadar’ hidup dalam kegelapan, tetapi ‘yang sadar’ hidup dalam kegelapan yang lebih mencekamkan. [10-11] Kata mereka, hasil ‘kesadaran’ lain, dan hasil ‘ketidaksadaran’ lain. (Padahal) sesungguhnya saling berkaitan. Dengan ‘ketidaksadaran’ seseorang dapat melampaui kematian dan dengan ‘kesadaran’ ia dapat mencapai kekekalan.

[12] Mereka yang berpaling pada ‘Yang tidak berwujud’ hidup dalam kegelapan, tetapi mereka yang berpaling pada ‘Yang berwujud’ hidup dalam kegelapan yang lebih mencekamkan. [13-14] Kata mereka, hasil berpaling pada ‘Yang tidak berwujud’ lain, dan hasil berpaling pada ‘Yang berwujud’ lain. (Padahal) sesungguhnya saling berkaitan. Dengan ‘Yang berwujud’ seseorang dapat melampaui kematian dan dengan ‘Yang tidak berwujud’ ia dapat mencapai kekekalan.

[15] Wahai Cahaya Kebenaran, Engkau tertutup oleh kecemerlangan-Mu sendiri. Keluarlah dari penutup itu, sehingga aku dapat menatapi Wajah-Mu! [16] Wahai Pemelihara dan Penguasa Tunggal Alam Semesta, beri daku kekuatan untuk menyadari Kekuasaan-Mu, yang sesungguhnya juga menguasai diriku. [17] Biarlah kesadaran fisik runtuh, sehingga yang ada di dalam diri dan yang ada di luar diri menyatu! Dan pikiran pun terlampaui.

[18] Oh Tuhan Yang Maha Mensucikan, tuntunlah kami pada jalan yang benar, hindarkan kami dari jalan yang sesat. Terimalah sembah-sujud kami.

AUM

Damai, Damai, Damai